Anggota DPRD Tutup Akses Jalan Rumah Tahfiz, Terganggu Suara Ngaji

Lokasi rumah Tahfidzul Qur’an yang ditutup oknum legislator di Kota Makassar. Foto: VIVA.co.id/ Irfan (Makassar)

Rancah.com – Anggota DPRD di Kabupaten Pangkep, Sulawesi Selatan (Sulsel), dari Fraksi PAN Amiruddin menembok jalan akses rumah penghafal Al-Qur’an (hafiz) di Kota Makassar yang bersebelahan dengan rumahnya.

Penyebabnya dikabarkan karena Amiruddin kerap terganggu suara mengaji anak-anak penghafal Al-Qur’an, yang dinilainya ribut.

Rumah Amiruddin diketahui bersebelahan dengan Rumah Tahfiz Nurul Jihad di Jalan Ance Deng Ngoyo Lr 5, RT/RW V, Kelurahan Masale, Kota Makassar.

Pintu belakang rumah tahfiz ini ditembok Amiruddin pada Kamis (22/7).

Ketua RW V Kelurahan Masale, Makassar, Abdul Aziz mengatakan anggota DPRD tersebut datang ke rumahnya tiap hari Sabtu-Minggu.

“Pak Amiruddin anggota DPRD Pangkep. Dia tiap hari Sabtu-Minggu datang (ke rumahnya),” kata Ketua RW V Kelurahan Masale, Makassar, Abdul Aziz, saat ditemui di lokasi, Jumat (23/7) dikutip dari detiknews.

Menurut Abdul Aziz, Amiruddin merasa terganggu oleh suara mengaji anak-anak di rumah tahfiz itu.

“Saya dengar tahfiz dianggap ribut karena mengaji. Kedua masalah kebersihan dan bajunya di situ dijemur. Itu yang dia tidak suka, dianggap kotor,” kata Abdul Aziz.

Tak hanya pintu belakang rumah tahfiz yang ditembok, ada juga pintu rumah warga lainnya yang tertutup akibat penembokan itu.

“Jadi ada dua rumah yang tertutup setelah ditembok ini. Yang menutup ini atas nama Amiruddin, yang punya rumah,” sebut dia.

Sebelum melakukan penembokan, Amiruddin mengirim keluarganya untuk memberitahukan rencananya soal penembokan itu.

Pemberitahuan itu tentu langsung ditolak lantaran harus mendapatkan persetujuan pemilik rumah tahfiz dan rumah yang lainnya. Apalagi wilayah yang ditembok itu adalah jalan yang masuk dalam kategori fasilitas umum (fasum).

“Nah, yang pemilik tahfiz Pak Faisal dan rumah warga yang satunya akhirnya melaporkan kejadian ini ke Polsek Panakkukang. Sudah ada suratnya di rumah untuk menyampaikan ini (penembok rumah) supaya datang,” terangnya.

Rumah tahfiz ini dikabarkan lebih dulu berdiri daripada rumah Amiruddin, yaitu sekitar 1990-an. Saat jalan itu ditembok, Amiruddin tidak berada di lokasi karena tengah berada di Pangkep.

Camat Masale Thahir Daeng Ngalli mengatakan ada dua bangunan yang terdampak pembangunan tembok, yaitu rumah tahfiz dan rumah warga lainnya.

Thahir menegaskan jalan yang berada di wilayah penembokan itu adalah fasilitas umum dan telah memberikan surat peringatan kepada pemilik rumah agar membongkar tembok tersebut.

“Karena jalan, saya kasih surat peringatan melalui Ketua RW agar dibongkar,” kata dia.