Sembilan Pembegal Anggota TNI di Kebayoran Baru Ditangkap

Polres Metro Jakarta Selatan hadirkan sembilan tersangka kasus percobaan perampokan terhadap dua orang anggota TNI dari Batalyon Arhanud 10/ABC Kodam Jaya, dalam konferensi pers di Polres Metro Jakarta Selatan, Selasa (10/5/2022). ANTARA/Fianda Sjofjan Rassat/am.

Rancah.com – Tim penyidik Polres Metro Jakarta Selatan menangkap sembilan pelaku percobaan perampokan atau pembegalan terhadap dua orang anggota TNI dari Batalyon Arhanud 10/ABC Kodam Jaya di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (7/5).

Dari sembilan pelaku tersebut diantaranya ada enam orang dewasa dan tiga lainnya di bawah umur.

“Para pelaku yang sudah ditetapkan tersangka dalam kasus ini ada sembilan orang, enam orang dewasa, tiga di bawah umur,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Endra Zulpan di Jakarta Selatan, Selasa (10/5) dilansir dari Antara.

Tersangka yang ditangkap pertama yang ditangkap diketahui bernama MRH alias Muhamad Rizky (20). Sedangkan delapan tersangka lainnya berinisial MRM (19), RM (24), MB (16), FR (17), TP (21), MAH (15), AM (19) dan RM (19).

Tim dari kepolisian dalam penangkapan tersebut menyita sejumlah barang bukti berupa empat unit sepeda motor yang digunakan saat terjadinya tindak percobaan perampokan terhadap kedua anggota TNI tersebut, kemudian lima unit ponsel, dan satu buah batu konblok yang dilempar kepada korban.

Sedangkan motif dari para pelaku adalah ingin merampas sepeda motor dan harta benda milik korbannya. Dalam menjalankan aksinya para pelaku ini akan berkeliling di tempat sepi dan berpura-pura meminta rokok kemudian merampok korbannya.

Kombes Zulpan menjelaskan kejadian itu terjadi pada Sabtu (7/5) sekitar pukul 05.00 WIB di Jalan Bumi, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, tepatnya di depan SMPN 29.

Kala itu komplotan ini berupaya merampok kedua korban, namun kedua korban yang merupakan anggota TNI atas nama Prada Junior Noval Ibrahim dan Prada Ardian Sapta Savela, tidak tinggal diam dan melakukan perlawanan hingga membuat sembilan begal itu melarikan diri.

“Saat itu korban mengadakan perlawanan sehingga para pelaku mencoba kabur, kemudian dilakukan pengejaran oleh korban yang merupakan anggota TNI tersebut dan berhasil mengejar satu motor dari empat motor yang lari tersebut lalu terjatuh. Satu berhasil diamankan yakni M Rizky,” kata Zulpan.

Berdasarkan hasil pemeriksaan terhadap Rizky polisi berhasil mengantongi identitas para pelaku lainnya yang langsung diringkus dalam tempo kurang dari 24 jam.

Akibat dari perbuatannya, para tersangka kini resmi ditahan dan dijerat dengan Pasal 53 KUHP juncto Pasal 365 KUHP tentang perampokan dengan ancaman pidana 9 tahun kurungan penjara.