Muncul Agama Muslim di Sumbar, MUI Tanggapi Bukan Islam

Rancah.com – Sebuah kepercayaan berkembang di masyarakat Kabupaten Solok, Sumatera Barat  dengan nama Agama Muslim. Menanggapi hal tersebut Majelis Ulama Indonesia (MUI) di wilayah setempat menyatakan kepercayaan itu bukan Islam karena para pengikutnya tidak mengimani Allah dan Nabi Muhammad.

Melansir dari laman CNN, Elyunus Asmara selaku Sekretaris Umum MUI Kabupaten Solok mengatakan bahwa pengikut Agama Muslim yang berada di Nagari Koto Sani dan Nagari Sumani, Kecamatan X Koto Singkarak, Kabupaten Solok berjumlah sekitar 20 orang.

Elyunus juga mengatakan sejumlah masyarakat yang  menganut kepercayaan itu mulai empat tahun yang lalu.

“Agama awal mereka Islam. Mereka mulai menganut paham itu dari orang yang datang dari Padang ke kampung mereka. Orang itu diutus oleh guru bernama Usman di Padang,” ujarnya.

Menurut keterangan Elyunus, sebagian pengikut Agama Muslim yang saat ini tinggal di Kabupaten Solok memperoleh ajaran itu dari Pulau Jawa. Kemudian mereka diarahkan untuk pergi ke Padang untuk memperdalam ajaran Agam Muslim yang mereka yakini .

“Mereka hanya berkumpul dan mengobrol begitu saja di rumah salah satu pengikut. Tidak ada kegiatan ibadah berjemaah. Mereka juga tidak menyebarkan paham mereka kepada orang lain. Selama ini paham itu berkembang di keluarga mereka sendiri,” tuturnya.

Elyunus mengatakan pihaknya sudah bertemu dengan pengikut Agama Muslim di Sumani untuk mengetahui ajaran pada aliran tersebut. Setelah membahas dan membandingkannya dengan ajaran Islam, mereka menganggap Agama Muslim bukan bagian dari Islam.

Ia menjelaskan bahwa pertemuan MUI Kabupaten Solok dengan perwakilan Agama Muslim di daerah itu merupakan tindak lanjut dari laporan masyarakat bahwa ada suatu aliran kepercayaan di Sumani yang melenceng dari Islam. Pertemuan difasilitasi Kantor Urusan Agama (KUA) X Koto Singkarak di kantor KUA pada 4 Mei 2020.

Dalam pertemuan tersebut, para pengikut Agama Muslim mengaku bahwa mereka bukan Islam. MUI Kabupaten Solok pun saat ini juga tidak bisa langsung memutuskan dan mengatakan kepercayaan itu sesat. Oleh sebab itu, pihaknya tidak punya wewenang terhadap pengikut agama tersebut lantaran agama mereka berbeda.

“Kami menyerahkan persoalan ini kepada Badan Koordinasi Pengawas Aliran Keagamaan dan Kepercayaan Masyarakat (Bakorpakem) karena ada agama baru yang tidak ada dalam undang-undang Indonesia. Bakorpakem yang berada di bawah koordinasi Kejaksaan Negeri Solok, yang di dalamnya ada unsur Polres, Kodim, Kementerian Agama, dan Forum Kerukunan Umat Beragama,” ucapnya.

Menurut pengakuan aliran Agama Muslim, mereka mengakui dalam surat pernyataan tertanggal 4 Mei 2020 sebagai pengikut Agama Muslim. Mereka membuat surat itu dalam pertemuan dengan tim MUI Kabupaten Solok.

Dalam surat itu, mereka menyatakan bahwa Agama Muslim di Sumani dikembangkan oleh guru Usman yang menetap di Kota Padang. Mereka lalu menjelaskan pokok ajaran yang diajarkan oleh guru itu.

“Meyakini Agama Muslim bukan Islam. Meyakini tidak bertuhan kepada Allah, tetapi kepada Rabbi. Meyakini bahwa Nabi Muhammad tidak ada, yang ada hanya Muhammad. Meyakni nabi adalah Nabi Ibrahim, bukan Muhammad (Nabi Muhammad). Meyakini hanya wajib berpedoman kepada Alquran, tidak berpedoman kepada hadis Nabi Muhammad, tetapi berpedoman kepada ajaran Nabi Ibrahim ” tulis mereka dalam surat pernyataan yang ditandatangani dengan meterai 6000 itu.

Dalam Agama Muslim juga disebutkan beberapa hal lainnya, yang jelas berbeda dengan agama Islam diantaranya, tidak ada kewajiban melakukan salat lima waktu. Yang ada hanya mengingat Rabbi. Tidak wajib berpuasa Ramadan. Puasa bisa dilaksanakan tiap hari karena inti puasa ialah mengendalikan hawa nafsu. Tidak ada kewajiban melakukan haji atau hanya disucikan oleh guru. Tidak mengenal Idul Fitri dan Idul Adha. Berkurban tidak ditentukan waktu dan jumlahnya.

 

0