Terbaru, Junta Militer Myanmar Resmi Terbitkan Surat Penangkapan 40 Artis-Influencer

Ilustrasi Foto : BBC World

 

Baru-baru ini, surat perintah penangkapan kembali dikeluarkan junta miiliter Myanmar. Akan tetapi, surat tersebut ditujukan kepada hampir 40 public figure. Termasuk influencer, penyanyi hingga model yang terus menyuarakan protes dan menentang aturan militer.

 

Dilansir dari laman Reuters, Minggu (4/4/2021), surat perintah penangkapan ditujukan di bawah undang-undang yang melarang untuk melakukan hasutan kepada angkatan bersenjata, terkait perbedaan pendapat. Adapun pengumuman yang disampaikan melalui siaran media pemerintah pada hari Jumat (2/4/2021) dan Sabtu (3/4/2021) lalu itu mengancam akan memberikan hukuman hingga 3 tahun penjara.

 

Di sisi lain, aksi protes yang dilakukan pada Minggu (4/4/2021) ini, demonstran menjadikan telur Paskah sebagai simbol pembangkangan. Bahkan, mereka memposting gambar telur dengan slogan penentangan terhadap junta.

 

Selain itu, terdapat pula pesan-pesan termasuk “Kita Harus Menang”, “Revolusi Musim Semi” dan “Keluar MAH” dilukis di atas sejumlah telur dalam foto-foto yang dimuat di media sosial. Sementara pesan terakhir disebut mengacu pada pemimpin junta Min Aung Hlaing.

 

Adapun salah satu terdakwa, blogger Thurein Hlaing Win mengatakan kepada awak media bahwa dia terkejut melihat dirinya dicap sebagai penjahat di televisi dan kini harus bersembunyi.

 

“Saya tidak melakukan hal buruk atau jahat. Saya berdiri di sisi kebenaran. Saya mengikuti jalan yang saya yakini. Antara kebaikan dan kejahatan, saya memilih yang baik, “katanya melalui telepon dari lokasi yang dirahasiakan.

 

“Jika saya dihukum karena itu, hati nurani saya bersih. Keyakinan saya tidak akan berubah. Semua orang tahu yang sebenarnya. “

 

Diketahui, militer Myanmar memerintah dengan tangan besi setelah merebut kekuasaan dalam kudeta 1962 hingga mulai menarik diri dari politik sipil satu dekade lalu. Dan juga membebaskan Suu Kyi dari tahanan rumah selama bertahun-tahun dan melakukan pemilihan umum pada 2015, yang dimenangkan oleh partai Suu Kyi.

 

Adapun dikatakan bahwa mereka harus menggulingkan pemerintahan Suu Kyi karena pemilihan November, lagi-lagi dimenangkan dengan mudah oleh partainya, diwarnai dengan kecurangan. Klaim junta itu kemudian ditolak oleh komisi pemilihan.

 

Selain itu, banyak orang di Myanmar terutama anak-anak muda, tidak dapat menerima kembalinya pemerintahan yang dibawahi oleh para jenderal. Kudeta bahkan juga memicu bentrokan dengan sejumlah etnis minoritas, yang kini mengumumkan dukungan untuk gerakan pro-demokrasi.

 

Diketahui, Serikat Nasional Karen yang menandatangani gencatan senjata pada tahun 2012, telah menyaksikan serangan udara militer pertama terhadap pasukannya dalam lebih dari 20 tahun dan mengatakan harus berjuang untuk mempertahankan diri dari serangan pemerintah. Bahkan, kelompok itu mengatakan lebih dari 12.000 penduduk desa telah meninggalkan rumah mereka karena serangan udara.

 

Adapun pertempuran juga berkobar di utara Myanmar, antara tentara dan pemberontak etnis Kachin. Gejolak tersebut telah menyebabkan ribuan orang mengungsi ke Thailand dan India.